Tuesday, July 31, 2018

Bacaan Doa dan Tata Cara Sujud Sahwi Lengkap Dengan Dalilnya

Loading...

Loading...
Secara bahasa, sahwi artinya adalah lupa atau lalai. Secara istilah sujud sahwi adalah sujud yang dilakukan di akhir waktu atau setelah selesai sholat yang bertujuan untuk menutupi kecatatan dalam sholat karena beberapa hal seperti meninggalkan sesuatu yang sudah diperintahkan atau sesuatu yang telah dilarang tanpa sengaja.

Bacaan Doa dan Tata Cara Sujud Sahwi

Para ulama bersepakat mengenai syariat sujud sahwi ini, adapun landasan dalil tentang sujud sahwi adalah sebagai berikut

إِذَا نُودِىَ بِالأَذَانِ أَدْبَرَ الشَّيْطَانُ لَهُ ضُرَاطٌ حَتَّى لاَ يَسْمَعَ الأَذَانَ فَإِذَا قُضِىَ الأَذَانُ أَقْبَلَ فَإِذَا ثُوِّبَ بِهَا أَدْبَرَ فَإِذَا قُضِىَ التَّثْوِيبُ أَقْبَلَ يَخْطُرُ بَيْنَ الْمَرْءِ وَنَفْسِهِ يَقُولُ اذْكُرْ كَذَا اذْكُرْ كَذَا. لِمَا لَمْ يَكُنْ يَذْكُرُ حَتَّى يَظَلَّ الرَّجُلُ إِنْ يَدْرِى كَمْ صَلَّى فَإِذَا لَمْ يَدْرِ أَحَدُكُمْ كَمْ صَلَّى فَلْيَسْجُدْ سَجْدَتَيْنِ وَهُوَ جَالِسٌ

Artinya: “Apabila adzan dikumandangkan, maka setan berpaling sambil kentut hingga dia tidak mendengar adzan tersebut. Apabila adzan selesai dikumandangkan, maka ia pun kembali. Apabila dikumandangkan iqomah, setan pun berpaling lagi. Apabila iqamah selesai dikumandangkan, setan pun kembali, ia akan melintas di antara seseorang dan nafsunya. Dia berkata, “Ingatlah demikian, ingatlah demikian untuk sesuatu yang sebelumnya dia tidak mengingatnya, hingga laki-laki tersebut senantiasa tidak mengetahui berapa rakaat dia shalat. Apabila salah seorang dari kalian tidak mengetahui berapa rakaat dia shalat, hendaklah dia bersujud dua kali dalam keadaan duduk.” (HR. Bukhari no. 1231 dan Muslim no. 389)

إِذَا شَكَّ أَحَدُكُمْ فِى صَلاَتِهِ فَلَمْ يَدْرِ كَمْ صَلَّى ثَلاَثًا أَمْ أَرْبَعًا فَلْيَطْرَحِ الشَّكَّ وَلْيَبْنِ عَلَى مَا اسْتَيْقَنَ ثُمَّ يَسْجُدُ سَجْدَتَيْنِ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ فَإِنْ كَانَ صَلَّى خَمْسًا شَفَعْنَ لَهُ صَلاَتَهُ وَإِنْ كَانَ صَلَّى إِتْمَامًا لأَرْبَعٍ كَانَتَا تَرْغِيمًا لِلشَّيْطَانِ

Artinya: “Apabila salah seorang dari kalian ragu dalam shalatnya, dan tidak mengetahui berapa rakaat dia shalat, tiga ataukah empat rakaat maka buanglah keraguan, dan ambilah yang yakin. Kemudian sujudlah dua kali sebelum salam. Jika ternyata dia shalat lima rakaat, maka sujudnya telah menggenapkan shalatnya. Lalu jika ternyata shalatnya memang empat rakaat, maka sujudnya itu adalah sebagai penghinaan bagi setan.” (HR. Muslim no. 571)

صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِحْدَى صَلَاتَيْ الْعَشِيِّ إِمَّا الظُّهْرَ وَإِمَّا الْعَصْرَ فَسَلَّمَ فِي رَكْعَتَيْنِ ثُمَّ أَتَى جِذْعًا فِي قِبْلَةِ الْمَسْجِدِ فَاسْتَنَدَ إِلَيْهَا مُغْضَبًا وَفِي الْقَوْمِ أَبُو بَكْرٍ وَعُمَرَ فَهَابَا أَنْ يَتَكَلَّمَا وَخَرَجَ سَرَعَانُ النَّاسِ قُصِرَتْ الصَّلَاةُ فَقَامَ ذُو الْيَدَيْنِ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَقُصِرَتْ الصَّلَاةُ أَمْ نَسِيتَ فَنَظَرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَمِينًا وَشِمَالًا فَقَالَ مَا يَقُولُ ذُو الْيَدَيْنِ قَالُوا صَدَقَ لَمْ تُصَلِّ إِلَّا رَكْعَتَيْنِ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَسَلَّمَ ثُمَّ كَبَّرَ ثُمَّ سَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ فَرَفَعَ ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ وَرَفَعَ

Artinya: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengimami kami shalat pada salah satu dari dua shalat petang, mungkin shalat Zhuhur atau Ashar. Namun pada raka’at kedua, beliau sudah mengucapkan salam. Kemudian beliau pergi ke sebatang pohon kurma di arah kiblat masjid, lalu beliau bersandar ke pohon tersebut dalam keadaan marah. Di antara jamaah terdapat Abu Bakar dan Umar, namun keduanya takut berbicara. Orang-orang yang suka cepat-cepat telah keluar sambil berujar, “Shalat telah diqoshor (dipendekkan).” Sekonyong-konyong Dzul Yadain berdiri seraya berkata, “Wahai Rasulullah, apakah shalat dipendekkan ataukah anda lupa?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menengok ke kanan dan ke kiri, lalu bersabda, “Betulkan apa yang dikatakan oleh Dzul Yadain tadi?” Jawab mereka, “Betul, wahai Rasulullah. Engkau shalat hanya dua rakaat.” Lalu beliau shalat dua rakaat lagi, lalu memberi salam. Sesudah itu beliau bertakbir, lalu bersujud. Kemudian bertakbir lagi, lalu beliau bangkit. Kemudian bertakbir kembali, lalu beliau sujud kedua kalinya. Sesudah itu bertakbir, lalu beliau bangkit.” (HR. Bukhari no. 1229 dan Muslim no. 573)

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- صَلَّى الْعَصْرَ فَسَلَّمَ فِى ثَلاَثِ رَكَعَاتٍ ثُمَّ دَخَلَ مَنْزِلَهُ فَقَامَ إِلَيْهِ رَجُلٌ يُقَالُ لَهُ الْخِرْبَاقُ وَكَانَ فِى يَدَيْهِ طُولٌ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ. فَذَكَرَ لَهُ صَنِيعَهُ. وَخَرَجَ غَضْبَانَ يَجُرُّ رِدَاءَهُ حَتَّى انْتَهَى إِلَى النَّاسِ فَقَالَ « أَصَدَقَ هَذَا ». قَالُوا نَعَمْ. فَصَلَّى رَكْعَةً ثُمَّ سَلَّمَ ثُمَّ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ.

Artinya: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah shalat ‘Ashar lalu beliau salam pada raka’at ketiga. Setelah itu beliau memasuki rumahnya. Lalu seorang laki-laki yang bernama al-Khirbaq (yang tangannya panjang) menghadap Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya, “Wahai Rasulullah!” Lalu ia menyebutkan sesuatu yang dikerjakan oleh beliau tadi. Akhirnya, beliau keluar dalam keadaan marah sambil menyeret rida’nya (pakaian bagian atas) hingga berhenti pada orang-orang seraya bertanya, “Apakah benar yang dikatakan orang ini?“ Mereka menjawab, “Ya benar”. Kemudian beliau pun shalat satu rakaat (menambah raka’at yang kurang tadi). Lalu beliau salam. Setelah itu beliau melakukan sujud sahwi dengan dua kali sujud. Kemudian beliau salam lagi.” (HR. Muslim n o. 574)

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَامَ فِي صَلَاةِ الظُّهْرِ وَعَلَيْهِ جُلُوسٌ فَلَمَّا أَتَمَّ صَلَاتَهُ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ فَكَبَّرَ فِي كُلِّ سَجْدَةٍ وَهُوَ جَالِسٌ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ وَسَجَدَهُمَا النَّاسُ مَعَهُ مَكَانَ مَا نَسِيَ مِنْ الْجُلُوسِ

Artinya: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah melaksanakan shalat Zhuhur namun tidak melakukan duduk (tasyahud awal). Setelah beliau menyempurnakan shalatnya, beliau sujud dua kali, dan beliau bertakbir pada setiap akan sujud dalam posisi duduk sebelum. Beliau lakukan seperti ini sebelum salam. Maka orang-orang mengikuti sujud bersama beliau sebagai ganti yang terlupa dari duduk (tasyahud awal).” (HR. Bukhari no. 1224 dan Muslim no. 570)

صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- خَمْسًا فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَزِيدَ فِى الصَّلاَةِ قَالَ « وَمَا ذَاكَ ». قَالُوا صَلَّيْتَ خَمْسًا. قَالَ « إِنَّمَا أَنَا بَشَرٌ مِثْلُكُمْ أَذْكُرُ كَمَا تَذْكُرُونَ وَأَنْسَى كَمَا تَنْسَوْنَ ». ثُمَّ سَجَدَ سَجْدَتَىِ السَّهْوِ.

Artinya: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah shalat bersama kami lima raka’at. Kami pun mengatakan, “Wahai Rasulullah, apakah engkau menambah dalam shalat?” Lalu beliau pun mengatakan, “Memang ada apa tadi?” Para sahabat pun menjawab, “Engkau telah mengerjakan shalat lima raka’at.” Lantas beliau bersabda, “Sesungguhnya aku hanyalah manusia semisal kalian. Aku bisa memiliki ingatan yang baik sebagaimana kalian. Begitu pula aku bisa lupa sebagaimana kalian pun demikian.” Setelah itu beliau melakukan dua kali sujud sahwi.” (HR. Muslim no. 572)

Hukum Melakukan Sujud Sahwi


Ada dua pendapat dari para ulama mengenai hukum sujud sahwi, yang pertama adalah wajib dan yang kedua adalah sunnah.

Baca Juga: Bacaan Doa Qunut Subuh, Nazilah dan Witir Lengkap Arab dan Latin

Namun jika dilihat kembali, pendapat yang lebih menentramkan hati adalah pendapat yang memberi hukum wajib. Alasannya karena hadist Nabi yang menjelaskan tentang sujud sahwi lebih banyak terdapat kata perintah di dalamnya, dimana kata perintah ini hukum aslinya adalah wajib.

Ditambah lagi, Nabi selalu melakukan sujud sahwi ketika ada sebabnya, dan tidak ada dalil yang menjelaskan bahwa Nabi pernah meninggalkannya.

Sebab Harus Dilakukannya Sujud Sahwi


1. Meninggalkan rukun shalat (seperti lupa saat ruku dan sujud tanpa sengaja)
2. Meninggalkan wajib sholat (seperti lupa tasyahud awwal)
3. Adanya penambahan (seperti khilaf menambah satu rakaat atau lebih dalam sholat)
4. Adanya keraguan (misalnya ragu telah sholat tiga atau empat rakaat)

Kapan Sujud Sahwi Dilakukan?


Jika dilihat dari hadist-hadist yang menjelaskan tentang jusud sahwi, ada yang menyebutkan di sebelum salam dan ada juga yang menyebutkan setelah salam.

Hal ini menunjukan bahwa boleh melakukan sujud sahwi sebelum ataupun sesudah salam tergantung dari sebabnya.

Penjelasan lebih jelasnya bisa di lihat di bawah ini.

1. Jika terjadi kekurangan pada sholat seperti lupa tasyahud awwal maka sujud sahwi dilakukan sebelum salam untuk menyempurnakan sholatnya tersebut, karena jika sudah salam maka sholatnya telah selesai.

2. Jika terdapat kelebihan saat sholat seperti menambah rakaat, maka sujud sahwi dilakukan sesudah salam, tujuannya untuk menghinakan setan.

3. Jika dalam sholat masih memiliki kekurangan rakaat namun orang tersebut sudah terlanjur salam, maka sujud sahwi dilakukan sesudah salam, tujuannya untuk menghinakan setan.

4. Jika saat sholat dalam keadaan ragu, lalu orang tersebut mengingatnya dan memilih yang yakin, maka sujud sahwi dilakukan sesudah salam, tujuannya untuk menghinakan setan.

5. Jika saat sholat dalam keadaan ragu antara rakaat ke tiga tau ke empat, maka sujud sahwi dilakukan sebelum salam karena sholatnya perlu ditambal sebab ada yang belum ia yakini.

Tata Cara Sujud Sahwi


Seperti yang telah dijelaskan di atas bahwa sujud sahwi dilakukan baik sebelum atau sesudah salam tergantung dari kondisi yang dialami. Sujud sahwi dilakukan dengan cara dua kali sujud, ketika hendak sujud disyariatkan mengucap takbir "Allahu Akbar", begitu pula saat hendak bangkit dari sujudnya.

Hadist yang menjelaskan tentang sujud sahwi yang dilakukan sebelum salam:

فَلَمَّا أَتَمَّ صَلَاتَهُ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ فَكَبَّرَ فِي كُلِّ سَجْدَةٍ وَهُوَ جَالِسٌ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ

Artinya: “Setelah beliau menyempurnakan shalatnya, beliau sujud dua kali. Ketika itu beliau bertakbir pada setiap akan sujud dalam posisi duduk. Beliau lakukan sujud sahwi ini sebelum salam.” (HR. Bukhari no. 1224 dan Muslim no. 570)

Hadist yang menjelaskan tentang sujud sahwi yang dilakukan sesudah salam:

فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَسَلَّمَ ثُمَّ كَبَّرَ ثُمَّ سَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ فَرَفَعَ ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ وَرَفَعَ

Artinya: “Lalu beliau shalat dua rakaat lagi (yang tertinggal), kemudia beliau salam. Sesudah itu beliau bertakbir, lalu bersujud. Kemudian bertakbir lagi, lalu beliau bangkit. Kemudian bertakbir kembali, lalu beliau sujud kedua kalinya. Sesudah itu bertakbir, lalu beliau bangkit.” (HR. Bukhari no. 1229 dan Muslim no. 573)

Hadist yang menjelaskan tentang sujud sahwi yang di tutup dengan salam:

فَصَلَّى رَكْعَةً ثُمَّ سَلَّمَ ثُمَّ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ.

Artinya: “Kemudian beliau pun shalat satu rakaat (menambah raka’at yang kurang tadi). Lalu beliau salam. Setelah itu beliau melakukan sujud sahwi dengan dua kali sujud. Kemudian beliau salam lagi.” (HR. Muslim no. 574)

Doa Saat Sujud Sahwi


Doa yang dianjurkan oleh sebagian para ulama saat sujud sahwi adalah:

سُبْحَانَ مَنْ لَا يَنَامُ وَلَا يَسْهُو

“Subhana man laa yanaamu wa laa yas-huw”

Artinya: "Maha Suci Dzat yang tidak mungkin tidur dan lupa

Namun doa ini hanya saran dari sebagian ulama saja, memang tidak didukung oleh dalil.

Adapun bacaan saat sujud sahwi adalah sama seperti bacaan pada saat sujud ketika sholat yang lain.

سُبْحَانَ رَبِّىَ الأَعْلَى

“Subhaana robbiyal a’laa”

Artinya: "Maha Suci Allah Yang Maha Tinggi"

سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا وَبِحَمْدِكَ ، اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِى

“Subhaanakallahumma robbanaa wa bi hamdika, allahummagh firliy.”

Artinya: "Maha Suci Engkau Ya Allah, Rabb kami, dengan segala pujian kepada-Mu, ampunilah dosa-dosaku"

Apa yang Harus Dilakukan Jika Lupa Sujud Sahwi?


Kasus pertama: Jika lupa meninggalkan sujud sahwi dalam waktu yang lama namun wudhunya belum batal, maka sholatnya masih dianggap sah dan orang tersebut dianjurkan untuk melakukan sujud sahwi kembali ketika ia ingat meskipun waktunya sudah lama.

Ini adalah pendapat dari Imam Malik, pendapat terdahulu dari Imam Asy Syafi'i, Yahya bin Sa;id Al Anshori, Al Laits, Al Auza'i, Ibnu Hazm dan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah.

مَنْ نَسِىَ صَلاَةً أَوْ نَامَ عَنْهَا فَكَفَّارَتُهَا أَنْ يُصَلِّيَهَا إِذَا ذَكَرَهَا

Artinya: “Barangsiapa yang lupa mengerjakan shalat atau ketiduran, maka kafarohnya (penebusnya) adalah hendaklah ia shalat ketika ia ingat.” (HR. Muslim no. 684)

Kasus kedua: Jika lupa mengerjakan sujud sahwi dan wudhunya telah batal, para ulama bersepakat bahwa kasus seperti ini sholatnya batal dan harus mengulangi lagi. Kecuali jika sujud sahwi yang di tinggalkan tersebut adalah sujud sahwi yang dilakukan sesudah salam karena kelebihan rakaat, maka orang tersebut boleh mengerjakan sujud sahwi dengan berwudhu terlebih dahulu.

Alhamdulillah penjelasan tentang sujud sahwi telah selesai. Semoga apa yang sudah di sampaikan di atas dapat bermanfaat khususnya untuk diri saya pribadi dan umumnya untuk Anda.

Mohon maaf apabila ada kekurangan, khilaf dan salah. Sesungguhnya kebenaran itu datangnya dari Allah dan segala khilaf dan salah datangnya murni dari diri saya pribadi.


EmoticonEmoticon